Monthly Archives: July 2017

Cara Mencegah Gejala Asam Urat pada lansia

Mencegah Gejala Asam Urat pada lansia

Asam urat atau biasa di sebut (encok) adalah jenis radang yang terjadi pada sendi yang biasa menyerang orang-orang yang telah memasuki usia lanjut. Asam urat menyebabkan beberapa hal seperti jempol kaki terasa sakit, kaku, dan bengkak, yang berlangsung selama beberapa hari bahkan bisa hingga berminggu-minggu. Gejala asam urat bisa berkembang menjadi kronis jika tidak diobati.

Untungnya asam urat bisa dengan mudah dikelola di rumah. Berikut adalah beberapa tips berguna yang bisa anda coba untuk mengatasi asam urat pada orang lanjut usia. Mengatasi gejala asam urat pada lansia supaya tidak gampang kambuh
1. Mengontrol berat badan
Orang yang memiliki berat badan yang berlebih, lebih mudah dan rentan terkena asam urat. Jadi, menjaga berat badan yang sehat sangat penting bagi lansia yang menderita asam urat. Diet rendah lemak bisa membantu Anda menurunkan berat badan dengan lebih teratur. Tapi jangan terlalu banyak mengkonsumsi daging, jeroan, dan seafood. Ketiganya mengandung banyak kandungan purin yang bisa menaikkan kadar asam urat. kurangi juga minum minuman keras, terutama bir. Alkohol dapat mengurangi kerja ginjal melepas asam urat ke dalam urin, sehingga menyebabkan penumpukan asam urat berlebih di tubuh Anda.
Yang perlu diingat, jangan makan terlalu sedikit kalori atau justru melakukan diet puasa (intermittent). Pola makan yang rendah kalori benar-benar dapat memicu serangan asam urat kambuh kembali. Minumlah setidaknya 10 gelas air setiap hari.
2. Olahraga rutin
Rutin berolahraga dapat mencegah encok kambuh di kemudian hari. Olahraga dapat menunjang program diet sehat Anda untuk menurunkan berat badan demi mengendalikan kadar asam urat dalam darah.
3. Teruskan minum obat yang diresepkan dokter
Obat-obatan yang biasanya diresepkan untuk mengatasi gejala asam urat termasuk kortikosteroid oral atau injeksi (misalnya prednisone), pereda nyeri (seperti colchicine), xanthine oxidase inhibitor (seperti allopurinol dan febuxostat), dan obat uricosuric (seperti acetazolamide, probenesid, dan losartan).
Teruskan minum obat yang diresepkan oleh dokter sesuai dosis dan petunjuk pemakaiannya. Tapi jika Anda tidak atau belum pernah diresepkan obat-obatan ini sebelumnya, jangan minum tanpa sepengetahuan dokter begitu serangan encok datang. Obat-obatan ini hanya berlaku untuk asam urat kronis, dan tidak akan efektif meredakan nyeri akut. Yang ada, keluhan Anda mungkin malah bertambah buruk.
Beritahu dokter tentang semua obat dan vitamin yang Anda minum. Dokter dapat memberi tahu Anda apakah ada obat-obatan yang Anda pakai berpotensi meningkatkan risiko hiperurisemia. Hiperurisemia adalah pembentukan asam urat dalam darah, suatu kondisi yang dapat menyebabkan encok.
4. Menyiapkan diri dengan langkah-langkah mengatasi gejala asam urat ketika kambuh
Mencegah terjadinya asam urat mungkin tidak selalu dapat dilakukan, namun ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan selama serangan asam urat terjadi untuk mengatasi efek rasa sakitnya.
Kompres dingin atau es begitu serangan dimulai untuk mengurangi peradangan dan pembengkakan. Tapi jangan dikompres lebih dari 20 menit. Beri jeda setiap 10 menit setelah pengompresan pertama sebelum mengulanginya lagi (jika perlu).
Angkat bagian tubuh yang terserang asam urat lebih tinggi dari jantung Anda hingga rasa sakitnya mereda, dan berikan penyangga/pelindung di sekitar daerah yang terkena dampak untuk mengurangi tekanan Cobalah untuk mengistirahatkan daerah yang terserang asam urat.

Direkomendasikan untuk tidak terlalu banyak aktivitas menggerakkan sendi yang kena asam urat selama 24 jam setelah serangan.
Minum obat pereda nyeri, seperti ibuprofren, naproxen, dan indometachin. Namun hindari menggunakan aspirin untuk meredakan ra

sa sakit. Aspirin bisa memperparah gejala asam urat.
Jangan lupa untuk konsultasikan ke dokter untuk mengevaluasi perkembangan kondisi Anda.

2 cara mengatasi masalah tidur di malam hari pada lansia

 

Umumnya senior memiliki banyak masalah untuk tidur sepanjang malam

senior cenderung memiliki waktu sulit untuk tertidur dengan pulas.

Itu berarti Anda mungkin harus bangun saat mereka terbangun. Anda perlu memastikan mereka tidak jatuh saat pergi ke kamar mandi, mencoba pergi ke luar, atau melakukan sesuatu yang membangunkan semua orang rumah.

Itu cukup melelahkan bukan? Kami punya 2 cara untuk mengatasi masalah tidur senior sehingga Anda berdua bisa beristirahat lebih banyak di malam hari.

Penyebab masalah tidur pada senior

Memahami mengapa senior mengalami kesulitan tidur nyenyak dapat membantu memperbaiki situasi Anda.

Seringkali, jika Anda bertanya mengapa mereka tidak bisa tidur, mereka tidak akan tahu atau tidak akan bisa mengungkapkannya dengan jelas. Anda mungkin harus bermain detektif untuk mengetahui penyebabnya.

Berikut merupakan beberapa hal penyebab mengapa senior mengalami kesulitan untuk tidur:

1.Ketidaknyamanan dari kondisi medis
2.Efek samping obat
3.Pergi buang air kecil ketika malam hari
4.Jadwal tidur / bangun tidak teratur
5.Siang hari tidur siang
6.Terlalu banyak waktu yang dihabiskan di tempat tidur
2 cara untuk memperbaiki tidur mereka (dan Anda!)

Untuk membantu Anda berdua tidur lebih nyenyak di malam hari, Anda harus memecahkan masalah situasi, berikut merupakan sedikit ulasannya.

selalu konsultasikan dengan dokter mereka
-Tuliskan saat mereka tidur dan bangun sekitar seminggu sehingga Anda bisa menggambarkan pola atau jadwal dengan jelas.

-Tanyakan apakah rasa sakit akibat kondisi medis atau efek samping obat bisa menimbulkan masalah. Cari tahu apakah jika meningkatkan / menurunkan dosis, mengganti obat, atau mengganti waktu pengobatan bisa memperbaiki situasi.

-Tanyakan apakah obat penghilang rasa sakit ringan sebelum tidur atau jika alat bantu tidur yang lebih aman, seperti antihistamin, bisa membantu.

Mulai merubah gaya hidup
Minuman

Mulailah mengurangi komsumsi minuman yang mengandung kafein, bahkan di siang hari. Mulai lah beralih dari kopi ke the atau ke kopi tanpa kafein jika mereka menolak untuk mengganti minuman mereka.

Batasi cairan beberapa jam sebelum tidur. Cobalah untuk membuat mereka minum lebih banyak air di awal hari.

Selalu meminyaki mereka (setidaknya mencoba) sebelum tidur.

Jika mereka bangun karena khawatir tentang kecelakaan, dorong mengenakan pakaian dalam sekali pakai di malam hari – tidak harus menggunakan, hanya untuk ketenangan pikiran.

Rutin

Buat jadwal kegiatan regular untuk mereka . Bangun dan tidur pada waktu yang sama setiap hari membantu memberi isyarat kepada tubuh mereka bahwa sudah waktunya tidur.

Batasi panjang dan frekuensi tidur siang siang, terutama di sore hari.

Turunkan jumlah waktu yang dihabiskan di tempat tidur. Misalnya, jika mereka biasanya tidur dari jam 10 malam sampai jam 8 pagi, pertimbangkan untuk pindah ke jadwal pukul 11 malam sampai jam 7 pagi.

Cobalah periode angin turun mulai satu jam sebelum tidur. Mainkan musik yang menenangkan, fokus pada aktivitas yang lembut, atau berikan pijat singkat untuk melemaskan otot.

Kenyamanan

Periksa untuk melihat apakah kasur mereka nyaman dan mendukung.

Jaga ruangan pada suhu sedang agar tidak terlalu panas atau terlalu dingin.

Pertimbangkan untuk mendapatkan bantal atau boneka binatang untuk dipeluk sehingga mereka merasa aman dan hangat.